Wednesday, 29 January 2020

  |  No comments  |  

Kehamilan Ke-7

Hai moms, sudah lama tidak menulis di sini, dan seperti biasa, aku inget nulisnya kalau lagi hamil doang 😁 dan yap, setelah dua kali keguguran pada hamil ke-4 dan ke-5, lalu melahirkan anak perempuan tapi juga diambil olehNya usia prematur 8 bulan 😇 aku kembali hamil, kali ini yang ke-7 😄 hampir gak percaya karena setelah melahirkan tahun lalu (Februari 2019), aku memutuskan untuk menunda memiliki momongan, kira-kira dua sampai tiga tahunan, kontrasepsi yang aku gunakan adalah kondom, atau kalau lagi kehabisan kondom ya inzal :D 10 bulan lamanya bertahan dengan kontrasepsi macam itu, sampai pada awal tahun ini, Januari tanggal 9, biasanya sudah haid. Terakhir haid tanggal 9 Desember, dan biasanya sih maju sehari atau dua hari, tapi sampai tanggal 9 aku belum juga mendapat haid.

Aku memutuskan untuk beli testpack, harganya masih terjangkau yah :D 2500 perak 😄 akhirnya beli 10, pulang dari apotik langsung pake deh, gak perlu nunggu besok pagi keburu penasaran 😆 dan ternyata sudah 2 garis tegas aja 😀 padahal telat haid masih sehari. 


Besoknya tespack lagi lah 😄


Makin tegas yaa garisnya, dua garis merah. Apakah kalau istri sultan garisnya menjadi dua garis biru? 😂 

Besoknya lagi demo, divideoin. Kurang kerjaan maklum.. 


Reaksiku hari pertama tau kalau tp positif langsung kaget, kok bisa sih padahal udah ati-ati bener, apa iya kalau dikeluarin di luar masih ada sisa sperma yang masuk? Au ah. Bersyukur aja intinya semoga kuat, dan ketika aku kabarin ke suami aku tanya sama dia “pernah gak suatu saat disengaja dimasukin?” 😆 suami bilang sumpah enggak, aduh ya sudah lah berarti emang takdirnya begini. Hehehehe..

Dan drama mual-mualnya pas hari ke-3 setelah testpack, bangun tidur udah kayak orang hamil 😩 eh beneran hamil ya 😆 pagi-pagi sudah heboh hoek-hoek. 

Sekarang usia kehamilan sudah masuk 7 minggu, satu hal yang menjadikanku tambah syukur, mual-mualnya gak kayak dulu yang sampe gak bisa bangun, kali ini cuma pagi aja mualnya, kalau sore datang udah ngantuk berat dan setelah isya’ pasti langsung tidur. Beruntungnya betah bau-bau masakan atau dapur, kehamilan anak pertama sampai ke-4 gak betah sama bau-bau wangi atau bau masakan. 

Mungkin sudah disetting begini sama Tuhan, suami dan anak 3 masak iya gak makan kalau aku masih gak betah bau-bau masakan 😄 asyiknya aku tetep bisa masak. 

Terima kasih, Tuhan..



0 comments:

Post a comment

Monggo Pesan dan Kesannya